Kata Bijak Para Pujangga

http://www.sepertiga.com/
Tepat Dihati menyuguhkan artikel Kata Bijak Para Pujangga untuk anda dalam mencari Kata Bijak Para Pujangga semoga bermanfaat dan selamat datang kembali dengan Kata Bijak Para Pujangga
 
KATA PUJANGGA
Kata-kata Pujangga:”Berfikir sejenak, merenung masa lalu adalah permulaan yang baikuntuk bertindak.”
Kata seorang sahabat: “Kita bermula sebagai seorang yang baru.”
Kata-kata Pujangga: “Rahsia untuk berjaya ialah menghormati orang lain.”
Kata-kata Pujangga: “Saya percaya; esok sudah tidak boleh mengubah apa yang berlaku
hari ini, tetapi hari ini masih boleh mengubah apa yang akan terjadi pada hari esok.”
Kata-kata Pujangga: “Yang telah berlalu biarkan ia berlalu, yang mendatang hadapi
dengan cemerlang.”
Kata-kata Pujangga: “Jadidiri seseorang itu kadangkala tidak terletak pada pujian semata-
mata, kadang-kala kejian juga.”
Kata-kata Pujangga: “Banyak perkara yang kita ingini, tidak semua yang akan kita dapat.
Kata-kata Pujangga: “Sesuatu yang benar itu apabila dikehendaki batil, maka batillah
jadinya.”
Kata-kata Pujangga: “Andai air usaha itu bisa kita teguk, teguklah sehingga ia kering dan
basahan tawakkal bakal mendingin di ruang tekak.”
Kata-kata Pujangga: “Kadang-kadang sesuatu yang berharga itu kita sedari setelah ia
meninggalkan kita, dan kala itu kita hanya pasrah.”
Kata-kata Pujangga: “Andai kau pernah menghirup madu, melihat damai dan merasa
senang, ingatlah suatu masa nanti mungkin semua itu akan sirna.”
Saya minat dengan kata-kata ni: “Seorang yang tidak bersifat penyayang, tak akan dapat
menghasilkan karya yang terbaik.”
Kata-kata Pujangga: “Untuk mencicip kemanisan, perlu bermula dengan mengupas
kepahitan.”
Kata-kata Pujangga: “Tiada yang paling bernilai pada sebuah kejayaan selain sebuku
usaha.”
Kata-kata Pujangga: “Kalau dulu tidak pernah terdetik di hati akan suatu rasa itu, tentu
kini kita tidak berusaha mencapainya.”
Kata-kata Pujangga: “Berbuat baik jangan sekali, buatlah berkali-kali.”
Kata-kata Pujangga: “Kasihkan manusia lepaskan dia kepada pilihan dan keputusannya
kerana di situ tanda kita gembira melihat insan yang kita sayangi beroleh bahagia.”
Kata-kata Pujangga: “Kawan ketawa mudah dicari, kawan menangis keseorangan diri.”
Kata-kata Pujangga: “Jangan sesekali menggadai prinsip, demi untuk mendapat dunia
yang mengiurkan.”
Kata-kata Pujangga: “Biarpun jalan itu panjang, kita akan merintisnya perlahan-lahan.”
Kata-kata Pujangga: “Hidup ini adalah warna-warni yang terlakar pada kanvas, walaupun
tidak cantik ia tetap mempunyai sejuta maksud.” Kata-kata Pujangga: “Sesuatu khayalan
kadang-kadang menjadi realiti.”
Kata-Kata Pujangga: “Tidak ada manusia yang hidup untuk gagal, tetapi tidak merancang
adalah merancang untuk gagal.”
Kata-kata Pujangga: “Manusia tidak perlu dihukum kerana lupa, tetapi manusia perlu
dihukum kerana sengaja lupa.”
Kata-kata Pujangga: “Andai hidup punca perpisahan, biarlah mati menyambungnya
semula. Namun seandainya mati punca perpisahan, biarlah hidup ini membawa erti yang
nyata.”
Kata-kata Pujangga: “Saya sayang awak, sukarkah untuk dilafazkan?”
Kata-kata Pujangga: “Mereka mendahulukan akhirat ke atas dunia, mencintai kematian di
dalam ketaatan, dan melebihkannya dari kehidupan pada kemaksiatan. Jika berkuasa
mereka menghukum dengan adil, mereka memerintah dengan anjuran Islam, mereka
zuhud, mereka berbuat baik, maka merekalah orang-orang yang beruntung! Kitakah
mereka itu?”
Kata-kata Pujangga: “Jika dunia ini persinggahan, mengapa tidak kita banyakkan bekalan
untuk meneruskan perjalanan? Kerana kita cuma ada satu persinggahan.”
Kata-kata Pujangga: “Kekayaan boleh mengaburkan jalan yang jujur”
Kata-kata Pujangga: “Tidak akan ada kemakmuran tanpa kasih sayang, Hanya mereka
yang beriman sahaja tahu akan erti kasih sayang.”
Kata-kata Pujangga: “Masihkah ada dendam yang bersisa tika tangan bersentuhan
mesra.” Kata-kata Pujangga: “Sebuah kebenaran kadangkala mengandungi kesilapan.”
Kata-kata Pujangga: “Manusia tak akan berjaya selagi sentiasa mengenangkan kegagalan
yang pernah ditempuhinya.”
Kata-kata Pujangga: “Untuk mendapat sesuatu yang besar, kita patut banyak berkorban
perkara-perkara yang kecil.”
Kata-kata Pujangga: “Tiada siapa akan mengubah saya, oleh itu saya perlu ubah diri
sendiri.”
Kata-kata Pujangga: “Seorang juara tidak menangguhkan kerjanya.”
Kata-kata Pujangga: “Tidak berakal seseorang manusia apabila tidak mahu menerima dan
meminta nasihat daripada orang lain.”
Kata-kata Pujangga: “Hidup ini adalah keputusan diri sendiri.”
Kata-kata Pujangga: “Setiap manusia mahu dihargai, sekurang-kurangnya berilah
senyuman kerana memberikan senyuman seperti memberikan orang lain peluang.”
Kata-kata pujangga: “Adakalanya kita perlu menangis agar kita tahu bahawa hidup ini
bukan sekadar untuk ketawa dan adakalanya kita perlu ketawa agar kita tahu menilai
mahalnya setitis air mata.” (Kiriman seorang kawan)
Kata-kata Pujangga: “Barangsiapa yang tidak mampu untuk mendidik dirinya, nescaya
tidak mampu untuk dia mendidik orang lain.”
Kata-kata Pujangga: “Barangsiapa yang sengaja meletakkan dirinya di tempat-tempat
tohmahan, maka janganlah dia mencela orang yang buruk sangka terhadapnya.”
Kata-kata Pujangga: “Dunia ini adalah umpama bangkai sedang pemburunya persis
seekor anjing.”
Kata-kata Pujangga: “Barangsiapa yang panjang kemarahannya maka sirnalah adab dan
akhlaknya.”
Kata-kata Pujangga: “Bahagia seseorang manusia tidak terletak pada penilaian orang lain,
duka seseorang manusia tak sama dirasai orang lain, tetapi bahagia yang hakiki adalah
ketaqwaan yang semua manusia patut miliki.”
Kata-kata Pujangga: “Orang yang tidak menghormati orang lain tidak akan dihormati.”
Kata-kata Pujangga: “Barangsiapa yang tiada sifat penyayang maka dia tidak akan
disayangi”
Kata-kata Pujangga: “Barangsiapa yang tidak pernah merasai sesuatu, nescaya tidaklah ia
mengetahui.”
Kata-kata Pujangga: Seandai dirinya tercipta untukku, rela kumenjadi miliknya.” – Nur
Kasih
Kata-kata Pujangga: “Manusia gagal bukan kerana kebodohan, tetapi mereka gagal
kerana melakukan perkara yang bodoh.”
Kata-kata Pujangga: “Berkatalah benar sekalipun kebenaran itu pahit.”
Kata-kata Pujangga: “Orang yang bijak tidak akan melengah-lengahkan kerjanya. Jangan
kau tangguh kerja hari ini untuk esok hari!”
Kata-kata Pujangga: “Jika kail panjang sejengkal, usah diduga lautan yang dalam,
walaupun lautan itu tidak bergelora.” Kata-kata Pujangga: “Manusia yang berakal
sentiasa memikirkan perkara yang berfaedah.”
Kata-kata Pujangga: “Kebenaran itu ibarat air yang mengalir, sekalipun disekat ia tetap
akan terus mengalir.”
Kata-kata Pujangga: “Mereka yang menghidupkan sunnah Rasulullah SAW di akhir zaman umpama menggenggam bara api yang menyala. Kitakah mereka itu?” Kata-kata Pujangga: “Kita tidak akan ke mana-mana selagi tidak mahu melakukan perubahan.”
Kata-kata Pujangga: “Rumah yang kecil kadangkala mampu melahirkan tokoh yang
hebat”
Kata-kata Pujangga: “Hidup tanpa cita-cita, sia-sia. Hidup tanpa usaha tak ke mana.”
Kata-kata Pujangga: “Manusia diuji oleh Allah berdasarkan keimanan yang mereka
miliki.”
Kata-kata Pujangga: “Tangisan seorang bayi adalah serungkai kata yang penuh makna.”
Kata-kata Pujangga: “Manusia mampu mengemukakan 1000 alasan mengapa mereka
gagal tetapi mereka sebenarnya hanya perlukan satu sebab yang kukuh untuk berjaya.”
Imam al-Ghazali berkata: “RAJIN adalah penawar yang paling mujarab, sedang MALAS
adalah racun yang sangat berbisa.” “Do what you can with what you have right where
you are.” – Henry Truman.
Kata-kata Pujangga: “Tiada yang mustahil di sisi Allah SWT untuk menjadikannya.” Berkata seorang Ahli Sufi : “Siapa yang takut kepada Allah, nescaya semua makhluk takut kepadanya.” It is not a mountain that we conquer but ourselves – Edmund Hillary
Kata-kata Pujangga: ” Kenapa manusia menyerahkan kehidupannya untuk ditentukan
oleh orang lain sedangkan dia mampu berdoa kepada Tuhannya dan tiada siapa yang
boleh menghalangnya berdoa?” Berkata Ar-Rumi: “Manusia dilahirkan dengan
kemampuan untuk terbang, kenapa pula mereka memilih untuk merangkak sepanjang
hayat.”
Kata-kata Pujangga: “Kemenangan bermula dari dalam diri.” Ibnu Mu’taz pernah
berkata: Penyimpan harta itu mati walaupun ia masih hidup. Penyimpan ilmu pula hidup
walaupun ia telah mati. Kata-kata Pujangga: “Setiap manusia dilahirkan sebagai seorang
juara, kita tidak kalah walaupun berada di bawah tetapi kita kalah sekiranya kita tidak
bangun semula.”
Berkata Abu Sulaiman: “Apabila hati menangis kerana kehilangan, roh pula akan ketawa
(gembira) kerana kerinduan.”
Kata-kata Pujangga: “Angan-angan tidak akan mengubah kita walau seinci, tetapi apa
yang kita laksanakan itulah yang mengubah kita.”
Kata-kata Pujangga: “Kemahuan yang tinggi akan mengubah persepsi seseorang terhadap
sesuatu sehingga yang mustahil pun bisa terjadi.”
Kata-kata Pujangga: “Andai dambakan isteri semulia Fatimah az-Zahra jadilah semulia
Ali KW, Andai impikan seorang suami sehebat Ali KW bentuklah diri semulia Fatimah
az-Zahra.

***
Seruling Fajar merekah..
Selimut langit berganti..
Membumbung kepulan awan-awan..
Menyerbakkan nafas baru..
Kelam terbenam telah hembusan sinar surya..
Berlayar kembali,
Kemudian engkau meniupkan Seruling fajar,
yang biasa melembutkan ritual pagi..
Engkau menitikkan embun nada-nada..
Nada yang biasa meyebarkan ritme perupa..
Tatkala engkau bertanya dalam nada,
Sampai kapan seruling fajar ‘kan terbiasa,..??
***
Semoga sayap patahku,
Cukup menghangatkan pangeran hati..
Yang melambungkan bahagiaku,
Meneduhkan di saat diri telah merapuh..
Kini kumengerti arti penantian..
Memahami makna gelombang sebelum daratan..
Saat ksatria kejora memanah mendung di angkasa..
Derai tawaku menjadi bintang di langit terang..
Binar mataku cahaya di jiwanya…
***
Janganlah kamu tertarik kepada paras..
Karna ke’elokan paras dapat hilang..
dan
Janganlah kamu tertarik kepada kekayaan..
Karna kekayaan dapat musnah..
Tertariklah pada orang yang dapat membuat kamu tersenyum..
Karna hanya senyumlah yang dapat membuat,
Hari-hari gelap menjadi cerah kembali..
***
Masih pantaskah’..
Bila saatnya tirani bertahta..
Dan nyawa pun menjadi tak berharga..
Mengapa nurani sudah tak lagi Membatasi diri …
Seolah mati…
Haruskah kita s’lalu menangisi..
Dunia yang dihuni khalifah keji..
Seperti mereka yang tertawa..
Dan merasa dirinya penguasa..
Semua hanya ambisi…
Mungkinkah keadilan tersembunyi..
Sanggup membungkam raga sang penyiksa..
Yang dipengaruhi khayalan,
dan
Nafsu liar mereka ’tuk s’lamanya..
***
Demi waktu yang berputar….
Ku berdiri ditepi malam…
Menunggu sejuknya belaian embun…
Mengharap seuntai senyum sang pagi…
Demi detik yang berdetak…
Ku sampaikan tanya…
Pada sang waktu…
Kapan saatnya tiba…?

Artikel Menarik Lainnya


 

  © Blogger template 'ASIK-For You' by Blog For Kata Bijak Kata Motivasi Kata Mutiara Blog untuk Artikel Kata Bijak Kata Motivasi Kata Mutiara untuk suntikan kekuatan diri kita dalam mengambil hikmahnya 2012

Blog seputar Kata Bijak Kata Motivasi Kata Mutiara Privacy Policy